oleh

Penegakan Disiplin Prokes Masyarakat, BNPB: Kudus Harus Lebih Tegas!

KUDUS (Simpony) – Kasus Covid-19 di Kabupaten Kudus yang meningkat tajam telah menjadi perhatian nasional. Dibutuhkan sinergitas dari Pemerintah Pusat hingga ke daerah dalam penanganannya. Hal itu disampaikan oleh Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Ganip Warsito kepada Bupati Kudus HM Hartopo saat Rapat Koordinasi di Command Center Diskominfo Kudus, Rabu (2/6/2021).

Ganip didampingi Pangkogabwilhan II Marsekal Madya TNI Imran Bidirus, Asops Panglima TNI Mayjen TNI Syafrudin dan jajaran. Pihaknya akan mengerahkan personil tambahan untuk membantu Pemkab Kudus dalam menangani lonjakan kasus Covid-19.

Ganip menyampaikan akan menerjunkan lima orang dari pusat untuk memantau Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro di Kudus. Dengan begitu, pemerintah pusat akan mengetahui bagaimana kondisi nyata di lapangan.

“Kami mengapresiasi dan menghargai upaya Pemkab Kudus dalam menekan angka kasus Covid-19. Oleh karena itu kami menerjunkan petugas untuk membantu Kudus lebih dekat. Agar angka Covid-19 bisa lebih melandai,” ujar Ganip.

Dia juga meminta agar Pemkab Kudus tak ragu untuk lebih tegas dalam pendisiplinan protokol kesehatan (prokes). Apalagi, kebijakan tersebut diambil untuk kebaikan masyarakat. Dalam kesempatan tersebut, Ganip juga meminta agar masyarakat lebih perhatian dan disiplin menerapkan protokol kesehatan. Penurunan angka Covid-19 salah satunya dari kedisiplinan masyarakat itu sendiri.

“Kami minta agar Pemkab Kudus tak ragu untuk tegas kepada masyarakat dalam memperingatkan disiplin protokol kesehatan. Masyarakat juga harus terus memakai masker, mencuci tangan pakai sabun, menjaga jarak, mengurangi mobilitas dan menjauhi kerumunan,” terangnya.

Pemantauan penanganan pasien Covid-19 di rumah sakit rujukan juga akan dilakukan. Pihaknya akan membantu mengatur tata kelola di rumah sakit, sehingga pasien dengan kondisi ringan, sedang dan berat dapat ditangani dengan tepat. Terkait SDM, Ganip juga akan membantu disamping bantuan tenaga kesehatan dari Pemprov yang sudah mencapai 60 orang.

“Terkait penuhnya rumah sakit rujukan nanti akan kita bantu tata kelolanya. Kami juga membawa tim untuk membantu dalam hal SDM disamping bantuan dari Pemprov,” katanya.

Bupati Kudus HM Hartopo siap mengevaluasi penanganan Covid-19 di Kabupaten Kudus. Selama ini pihaknya bersama jajaran telah berupaya maksimal menekan angka kasus Covid-19 dengan pelaksanaan PPKM mikro dan pemaksimalan Jogo Tonggo, dia juga akan menambah tempat isolasi.

“Kami mengapresiasi bantuan BNPB untuk menurunkan angka Covid-19. Dengan adanya bantuan ini, kami akan lebih maksimal dalam penanganan,” ujarnya.

Sementara itu, Pangdam IV/Diponegoro Mayjen TNI Rudianto menyampaikan agar Pemkab Kudus mengupayakan edukasi masyarakat secara menyeluruh untuk semua kalangan. Baik menggunakan media sosial maupun penyebaran pamflet sampai di desa-desa.

Rudianto juga memaparkan menerjunkan 450 personil ke Kudus untuk penegakan disiplin prokes pada masyarakat dan pengetatan aktivitas untuk mengurangi kerumunan.

“Kami telah menerjunkan personil untuk memaksimalkan PPKM Mikro dan mendisiplinkan penerapan protokol kesehatan di masyarakat,” katanya. (kps)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed